IPVanish Membantu Keamanan Dalam Negeri dalam Menangkap Tersangka Pidana!

Dalam skandal logging terbaru, kami memiliki IPVanish membantu Homeland Security melacak pengguna Comcast, yang dituduh terlibat dalam pelecehan anak dan kegiatan pornografi! Menjadi situs ulasan VPN, jelas bahwa kami sepenuhnya menentang tindakan pengungkapan log kepada otoritas pemerintah. Namun, ketika kasus seperti itu muncul tentang cyberstalking, pelecehan, dan sekarang pornografi anak-anak, itu membuat Anda mempertanyakan apakah Anda harus mengutamakan moralitas sebelum kebijakan untuk bisnis VPN.

Sekarang, kita semua menyadari fakta bahwa IPVanish telah lama mengklaim bahwa itu adalah “Tanpa Log” Penyedia VPN, yang menawarkan tingkat keamanan terbaik. Yang paling mungkin tidak tahu adalah bahwa layanan ini sebenarnya tidak pernah aman. Karena penyedia berbasis di AS, negara yang merupakan bagian dari Aliansi Lima, Anda tidak akan pernah dapat memanfaatkan anonimitas yang lengkap dalam kenyataan. Permintaan hukum untuk Penyimpanan Data! Hal yang sama berlaku untuk penyedia lainnya.

Semua orang mencatat informasi sesi / koneksi (dengan sedikit pengecualian). Ini hanya ujian waktu dan keadaan di mana pihak berwenang terlibat, ketika kita akhirnya mengetahui kebenaran. Namun demikian, kasus VPN terbaru yang berbohong tentang kebijakan logging mereka hanya membuat proses seleksi lebih mudah bagi prospek. IPVanish sekarang bergabung dengan orang-orang seperti EarthVPN, HideMyAss, Private Internet Access (PIA), dan PureVPN, yang semuanya telah memberikan catatan kepada pihak berwenang dalam berbagai kasus pidana.

Rincian Kasus Penebangan IPVanish

Kasus spesifik ini berasal dari tahun 2016, di mana seorang pengguna IPVanish datang di bawah investigasi Departemen Keamanan Dalam Negeri AS, atas keterlibatan pornografi anak dan pelecehan! Anda dapat membaca keterangan tertulis lengkap dari kasus ini di Court Listener dan Web Archive. Untuk detail yang relevan dengan IPVanish dan praktik penebangannya, baca bagian di bawah ini:

Rincian Skandal Penebangan IPVanish

Perusahaan induk IPVanish yang memiliki nama “Kelompok Jaringan Highwinds” menerima a “panggilan untuk catatan” dari Departemen Keamanan Dalam Negeri, yang memfokuskan secara ketat pada rilis informasi pengguna, oleh karena itu tidak disertai dengan “surat keamanan nasional”, panggilan pengadilan, atau perintah pencarian dengan perintah gag yang menyertainya. IPVanish menanggapi panggilan catatan dua minggu kemudian, pada 26 Mei 2016, menyatakan bahwa mereka tidak menyimpan log, sehingga mereka tidak dapat memberikan bantuan apa pun.

Saat agen khusus “Scott Sikes”, menindaklanjuti permintaan itu, perusahaan induk IPVanish mengatakan kepada pihak berwenang untuk “kirimkan panggilan kedua yang meminta informasi pelanggan secara lebih rinci.”, yang mereka lakukan pada 9 Juni 2016, meminta semua data yang terkait “IP 209.197.26.72, port 6667.” Setelah sekitar dua belas hari kemudian, IPVanish memberikan catatan berikut mengenai dugaan pengguna yang terlibat dalam pelecehan anak dan pornografi kepada otoritas DHS:

Rincian Skandal Penebangan IPVanish

Setelah menganalisis affidavit lebih lanjut, kami mengetahui bahwa IPVanish juga menyediakan log komprehensif pada tanggal dan waktu koneksi pengguna / terputus dari jaringan IRC, bersama dengan Alamat IP pengguna (50.178.206.161). Setelah HSI menerima semua data penting, hanya masalah waktu mereka mengidentifikasi tersangka, dengan melacak alamat IP Comcast-nya di Muncie, Indiana, yang akhirnya mengarah pada pihak berwenang yang melakukan surat perintah penggeledahan..

Vincent Gevirtz ditemukan di rumah bersama orang tuanya, kemudian mengakui tindakan yang dilakukan oleh IRC Channel, bersama dengan pembagian “gambar penyalahgunaan” setidaknya selama tujuh tahun. Anda dapat melihat dokumen pengadilan di sini untuk informasi lebih lanjut tentang penjahat. Namun, karena kami adalah layanan peninjauan VPN, kami harus mengulangi bahwa seluruh waktu kasus ini turun, IPVanish menyebutkan bahwa “tidak mengumpulkan atau mencatat lalu lintas apa pun atau menggunakan layanan Virtual Private Network-nya”. Di bawah ini adalah kutipan dari IPVanish’beranda dari kembali pada Juni 2016.

Rincian Skandal Penebangan IPVanish

Semua detail ini menciptakan kegemparan besar pada Reddit, di mana banyak pengguna IPVanish akhirnya terkejut dengan bocornya informasi pribadi, sementara yang lain lebih fokus pada sisi moralitas dan penjahat akhirnya ditangkap. Jika tidak ada log, maka ini tidak akan mungkin terjadi. Namun, atas dasar janji palsu itu IPVanish mengikuti ketat “nol log” kebijakan, banyak pengguna merasa marah dengan kejadian belajar semua kegiatan mereka telah direkam!

IPVanish Membantu Keamanan Dalam Negeri dalam Menangkap Tersangka Pidana!

IPVanish Diakuisisi oleh StackPath

Setelah kasing menuju Reddit, seorang pengguna menggunakan namanya “lavobsy”, mengklaim sebagai CEO IPVanish mengeluarkan pernyataan berikut.

IPVanish Diakuisisi oleh StackPath

Dia menjelaskan bahwa IPVanish’Pemilik sebelumnya sudah lama hilang dan sekarang penyedia berada di bawah kendali StackPath (setelah mengakuisisi pada Februari 2017). “Tanpa kecuali IPVanish tidak, belum, dan tidak akan mencatat atau menyimpan log pengguna kami sebagai perusahaan StackPath”. Ini menunjukkan bahwa StackPath tidak ingin masuk ke dalam apa yang terjadi sebelumnya, yang dapat dimengerti. Namun, tidak ada cara bagi kita untuk benar-benar tahu apakah IPVanish akan melindungi data pengguna, meninggalkan kita dan semua pengguna di cliffhanger!

Siapa yang Harus Anda Percaya?

Mengingat semua skandal logging ini, pengguna VPN tidak pernah lebih takut daripada sebelumnya, menyadari bahwa meskipun membayar untuk menjaga identitas mereka aman - mereka terus dipantau! Jika tidak oleh otoritas pemerintah, maka oleh layanan, mereka menaruh kepercayaan pada untuk melindungi semua informasi pribadi. Jadi, bagaimana pengguna dapat memanfaatkan anonimitas online, dengan semua layanan palsu ini?

Jawabannya sebenarnya cukup sederhana: hanya berlaku untuk penyedia dengan reputasi mapan tidak menyimpan log, diverifikasi oleh kasus kriminal. Misalnya, ada Perfect Privacy (berbasis di Swiss), yang memiliki dua server yang disita di Rotterdam. Namun, berkat kebijakan nol log, tidak ada data pelanggan yang terungkap dan penyitaan tidak diungkapkan oleh otoritas Belanda.

Kami juga memiliki ExpressVPN, penyedia Kepulauan Virgin Inggris, yang servernya disita di Turki, setelah pembunuhan Duta Besar Rusia untuk Turki. Setelah menggali masalah ini, pihak berwenang menemukan bahwa petugas polisi’Facebook dan Gmail telah dihapus, tepat setelah pembunuhan Duta Besar. Jejak digital mengungkapkan, aksi itu dilakukan melalui ExpressVPN. Berikut adalah testimoni resmi dari penyedia, setelah penolakan bantuan.

Brayan Jackson
Brayan Jackson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me